Ini Aku Untuk Menyembah

 

Selama bertahun-tahun Tuhan telah mengungkapkan ke dalam hati saya pemahaman tentang penyembahan. Saya menulis artikel ini agar saya dapat mengungkapkan apa arti ibadah sejati yang sejati bagi saya. Harapan dan doa saya, artikel ini akan membawa beberapa orang pada realisasi ibadat sejati dan memberikan dorongan kepada mereka yang sudah mengenal arti ibadat sejati yang sejati.

Apa itu ibadah yang benar?

Ibadah yang benar bukanlah menyanyikan lagu atau himne tertentu berulang-ulang. Bukan seberapa lama atau seberapa keras kita memainkan musik penyembahan kita, juga bukan seberapa detail drama kita atau siapa yang berpartisipasi di dalamnya. Meskipun semua contoh ini dapat menjadi sangat penting di gereja untuk membawa kita ke dalam sikap pujian dan penyembahan, itu tetap bukan penyembahan yang benar.

Ibadah yang benar adalah persekutuan kita yang terus-menerus dengan Tuhan. Pembicaraan kita setiap hari dengannya dan doa kepadanya meningkatkan dan membangun hubungan kita – bukan hanya antara Tuhan dan kita, tetapi antara kita dan orang lain yang berhubungan dengan kita baca surat Yasin. Ibadah yang benar adalah persekutuan dan kasih yang kita tunjukkan satu sama lain. Ini adalah komitmen yang kita miliki untuk gereja kita, keluarga gereja kita dan kepada Tuhan. Ibadah sejati adalah gaya hidup – itu adalah bagian dari siapa kita sama seperti makan adalah sifat manusia kita.

Ke mana kita pergi untuk menemukan ibadat sejati?

Saya mendengar seseorang berkata suatu kali bahwa Anda hanya dapat mengalami penyembahan sejati di gereja ketika musik diputar dan kita menyanyikan lagu pujian. Apa yang ingin saya bagikan kepada Anda adalah bahwa ini tidak sepenuhnya benar. Tentu Anda dapat mengalami penyembahan yang benar sambil bernyanyi dan kami pasti perlu berpartisipasi dan beribadah bersama dengan keluarga gereja kami. Gereja adalah tempat kita berkumpul dalam satu kesepakatan sebagai sebuah komunitas, belajar lebih banyak tentang Juruselamat kita dan memiliki persekutuan itu satu sama lain. Ini membangun hubungan yang saya sebutkan sebelumnya.

Ibadah yang otentik menemukan tempatnya di dalam hati kita, jiwa kita, dan roh kita. Yohanes 4:24 mengatakan, “Allah adalah roh, dan penyembah harus menyembah dalam roh dan kebenaran” (NIV). Saya tidak melihat apapun dalam Kitab Suci ini yang menunjuk pada musik, drama, gaya atau ruang khusus untuk beribadah. Penyembahan yang benar dimulai dengan Tuhan, karena Dialah yang kita sembah. Itu mengalir dari perjalanan kita sehari-hari dengan Dia, didorong oleh hati yang memuji dan mengucap syukur. Ini mengekspresikan dirinya dalam penjualan total kepada gereja dan komunitas gereja yang telah ditempatkan secara strategis oleh Tuhan. Yesus berkata dalam Matius 28:20 “Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman” (NIV). Jadi jika Tuhan selalu bersama kita di mana pun kita berada dan ke mana pun kita pergi dan kita perlu menyembah dalam roh dan kebenaran itu berarti kita dapat menyembah Dia pada saat ini dan setiap saat sepanjang hari.

Apakah ibadah merupakan bagian dari hidup Anda?

Roma 12:1 mengatakan, “Oleh karena itu, saya mendorong Anda, saudara-saudara, dalam pandangan kemurahan Tuhan, untuk mempersembahkan tubuh Anda sebagai korban yang hidup, kudus dan berkenan kepada Tuhan – ini adalah tindakan ibadah rohani Anda” (NIV).

Penyembahan juga ditemukan (dan boleh saya tunjukkan, dilihat oleh Tuhan dan orang lain di sekitar kita) dalam bagaimana kita menjalani hidup kita. Ini termasuk bagaimana kita bereaksi dalam situasi tertentu yang mungkin kita hadapi dan sikap kita terhadap orang lain di tempat yang mungkin kita kunjungi. Itu ditemukan dalam komitmen kita kepada gereja dan komunitas gereja. Ibadah adalah gaya hidup, dan cerminan gaya hidup kita memberi tahu Tuhan dan orang lain seperti apa kita di dalam Dia. Jadi marilah kita menjalani hidup kita sebagai penyembah sejati. Marilah kita terus menyembah Tuhan dan Juruselamat kita Yesus Kristus melalui Roh Kudus-Nya yang terberkati dalam roh dan kebenaran, dan ingatlah bahwa di mana pun kita berada, kita selalu dapat berseru kepada Tuhan dan berkata, “Inilah Aku Tuhan; inilah Aku. untuk menyembah.”